10 Tip Mengatasi Kebimbangan Terhadap Hasil Karya


Sebagai penulis, terutamanya penulis yang baru sahaja menulis dan masih lagi mencari rentak dalam penulisan, kita sering diburu dengan rasa ketakutan dari dalam diri. Penulis yang baru, cenderung merasakan bahawa karya mereka tidak akan diterima orang, karya mereka masih terlalu banyak kekurangan dan seribu satu kelemahan lain.

Antara contoh ketakutan yang biasa dialami oleh penulis-penulis adalah seperti berikut :

  • Malu karya tersiar.
  • Bimbang karya dikritik oleh pakar.
  • Bimbang karya dicemuh dan dianggap sampah.
  • Tidak suka menjadi popular dan menjadi buah mulut orang.
  • Malu diusik orang yang mengenali kita.
  • Takut sekiranya karya tidak laku dan tidak mendapat sambutan.

Kesannya, penulis akan mengedit karya terlalu banyak dan terlalu kerap. Justeru, akhirnya penulisan akan terhenti ataupun buku yang ingin dihasilkan tidak siap sama sekali. Apabila buku tidak siap, maka kita tidak dapat menghantarnya kepada penerbit bagi diterbitkan, pencetak tiada bahan bagi diterbitkan, pembaca juga tidak dapat manfaat daripada buku kita, dan semestinya kita tidak dapat royalti buku itu.


Tip 1 : Karya Kita Bukanlah al-Quran.

Ya. Karya kita bukanlah al-Quran yang sempurna. Sudah pasti, karya kita mengandungi kelemahan dan kekurangan, selaras dengan sifat kita sebagai manusia, bukan Pencipta.

Jika kita mengesan sebarang kelemahan, dan kita mampu memperbaikinya, dan kesalahan itu melibatkan isi yang penting, maka kita boleh memperbaikinya.

Terlalu sempurna bukanlah sifat bagi buku yang dihasilkan oleh yang bernama manusia.

Tip 2 : Teruskan Menulis dan Menulis.

Teruskan menulis dan menulis. Perbetulkan isi dan isu, selepas selesai menulis. Elakkan mencantas perjalanan idea dan menghentikan proses berfikir yang lancar semasa kita sedang menulis. Sekiranya proses ini terbantut, penulisan pun akan terbantut.

Selepas kita merasakan buku atau bab yang kita tulis itu sudah selesai, barulah kita berikan masa bagi memperbaiki dan memperbetulkannya pula.


Tip 3 : Mencincang dan Mencantikkan Karya adalah Tugas Editor.

Tugas penulis adalah menulis dan menghasilkan buku. Kadangkala, sebagai penulis, kita tidak nampak apa-apa kekurangan dan kelemahan buku kita. Kadangkala juga, kita sebagai penulis, asyik nampak kekurangan dan kelemahan buku kita.

Apa solusinya? Hantar kepada editor ataupun orang yang kita boleh percayai, sebagai penyemak kedua. Pastikan buku yang kita hantar itu sudah boleh dikategorikan sebagai buku yang sudah siap.


Tip 4 : Kenalpasti Ketakutan Kita. Berdialog Dengannya.

Ketakutan kita terhadap sesuatu yang kita tidak tahu dan jahil mengenainya, kadangkala menimbulkan masalah yang kita sendiri tidak pasti apa dia. Apa kata, kita cuba merangka penyelesaian bagi ketakutan kita itu? Cubalah berdialog dengan diri kita sendiri.

Saya : Mengapalah saya tidak dapat menyiapkan buku ini? Apa masalahnya?

Ketakutan : Sebab sekiranya awak mengatakannya sebagai ‘sudah siap’, awak mungkin akan perasan kelemahan-kelemahannya. Kalau buku itu tidak pernah siap, awak tidak perlu menghantarnya kepada editor, dan awak takkan mengetahui apa kelemahan-kelemahan buku awak. Jadi awak lebih selamat begitu.

Saya : Apa masalahnya sekiranya orang lain tahu buku saya itu buku yang tidak bagus?

Ketakutan : Nanti orang akan anggap awak sebagai penulis yang tidak bagus!

Saya : Berdasarkan persepsi siapa?

Ketakutan : Orang yang membacanya. Penerbit yang mungkin menolak buku saya.

Saya : Tetapi, bukankah dengan menyiapkan buku saya, dan mendapatkan maklum balas berkenaan buku saya itu, sama ada bagus atau tidak bagus, dapat membantu saya menambah baik buku saya, supaya saya dapat melangkah lebih jauh ke arah matlamat saya sebagai penulis?

Ketakutan : Betul juga, ya? Hmmm….

Tip 5 : Fokuskan Kepada Proses Penulisan, Bukan Hasil yang Sempurna.

Penulisan mempunyai prosesnya sendiri. Daripada proses mendapatkan kajian dan idea, sehinggalah kepada proses membukukan idea dan dapatan kita itu.

Bagi mengatasi ketakutan kita, fokuskan pada proses penulisan yang betul dan tepat. Ikuti langkah-langkahnya. Jangan fikirkan berkenaan hasilnya nanti sama ada bagus ataupun tidak. Biarkan editor yang fikirkan sama ada hasil itu sesuai diterbitkan ataupun tidak.

Sekiranya hasil penulisan kita itu nanti sesuai diterbitkan, editor akan berkata “Bagus!” . Jika tidak, editor akan memulangkan dan mencadangkan penambah baikan. Baiki dan hantar semula. Sehinggalah editor berkata, “Bagus!”.

Tip 6 : Fokuskan Kepada Matlamat Penulisan dan Apa yang Ingin Dicapai.

Adakah kita penah menulis sehelai kertas yang mengandungi matlamat-matlamat penulisan kita? Ingatkah lagi apa matlamat yang kita tulis sewaktu kita mula-mula menulis? Sekiranya belum ada, tulis sekarang. Ya, sekarang!

Sudah tulis matlamat penulisan kita?

Adakah buku yang sedang kita tulis itu berkaitan dengan matlamat penulisan kita dan dapat mencapai matlamat penulisan kita?
Jika ya, teruskan menulis. Jika tidak, berhenti dahulu. Semak semula matlamat kita dan teruskan kemudian selepas setting matlamat sudah betul.

Tip 7 : Tukar Persepsi Negatif Kepada Persepsi Positif.

Kadangkala, manusia sering berfikiran negatif lebih banyak berbanding berfikiran positif. Hal ini menyebabkan apa sahaja percubaan kita mahu melakukan sesuatu yang baru, dianggap mustahil dilakukan. Sehinggakan diri kita tidak berani keluar dari kepompong keselesaan. Inilah yang dikatakan sebagai pesimistik. Apa yang difikirkan, akan menjadi satu doa dan penarik aura.

Jika yang baik didoakan, maka yang baiklah yang akan datang. Jika yang buruk, maka yang buruklah yang bertandang.

Gejala pesimistik bukan sahaja dapat mecarik peluang dan ruang kita sebagai penulis, malah dapat menyerang kita hingga ke sudut terpencil daripada masyarakat. Justeru, dengan menukar persepsi diri daripada negatif kepada positif, kita dapat keluar dari zon selesa hidup kita.

Contoh :
Takut sekiranya karya tidak laku dan tidak mendapat sambutan
                                                      TUKAR
Gembira karya kita sangat laku dan sangat laris di pasaran.

Tip 8 : Cium Bau Ganjaran Penulisan yang akan Diperolehi.

Terdapat pelbagai jenis ganjaran yang diperolehi daripada penulisan. Ada ganjaran berbentuk dalaman, dan ada juga ganjaran berbentuk luaran.
Ganjaran berbentuk instrinsik adalah seperti rasa puas dapat menulis, rasa gembira apabila pembaca berubah ke arah yang lebih baik selepas membaca buku kita dan banyak lagi motivasi dalaman yang kita perolehi.

Manakala ganjaran berbentuk ekstrinsik pula adalah ganjaran luaran seperti hadiah, royalti, anugerah penulisan, honorarium, nama terpampang di akhbar dan pujian orang ramai.

Bagi mendapatkan bau ganjaran penulisan, kita perlu membayangkan apakah ganjaran yang akan kita perolehi nanti. Dengan membayangkan kita akan mendapat ganjaran itu, kita dapat menggerakkan tubuh kita berusaha mengelakkan kebimbangan, dan terus bersikap positif semasa menulis. Insya-Allah.

Tip 9 : Fikirkan Kejayaan Penulis-penulis lain Mengatasi Ketakutan Mereka.

Kita tidak pernah keseorangan dalam bidang penulisan. Sudah ada jutaan manusia yang pernah mengalami dan merasai pengalaman menulis dan ketakutan yang sama. Bacalah pengalaman mereka. Fikirkan kejayaan-kejayaan yang mereka kecapi sesudah berjaya mengatasi kebimbangan mereka. Fikirkan kekuatan yang mereka perolehi selepas mereka mendapat kejayaan-kejayaan tersebut.

Jika kita mampu, bertanyalah dengan mereka. Dapatkan tip dan panduan daripada mereka.

Tip 10 : Sentiasa Tingkatkan Ilmu Berkenaan Penulisan, dan Bidang Berkaitan.

Ketakutan wujud apabila kita berada dalam situasi tidak tahu. Contohnya, kita takut untuk terlibat secara aktif dengan promosi buku anjuran penerbit, kerana kita bimbang kita tidak dapat bercakap kepada khalayak dengan baik.

Atasi ketakutan itu dengan bertanya dan mengambil tahu. Meluaskan pembacaan berkenan bidang penulisan juga dapat mengurangkan kebimbangan yang kita alami.

1 Comment (+add yours?)

  1. Pelaut Rabbani
    Jan 25, 2012 @ 15:34:50

    Alhamdulillah. Trima kasih ustaz atas perkongsian brmakna ini. Sangat jelas. Dan wajar untuk dihadamkan oleh kesemua penulis-penulis tarbawi dan islami..
    Jazakallah.🙂

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: